Policy analysis // Perkumpulan PRAKARSA






Policy Review 03 - Paradok Kekayaan Berlipat dan Indeks Kelaparan yang Mandek
December 2012
Victoria Fanggidae, Ah Maftuchan, Nawa Poerwana Thalo, Luhur Fajar Martha, B. Chelvi Yuliastuti + 1 more author

Metrics

  • Eye Icon 501 views
  • Download Icon 183 downloads
Metrics Icon 501 views  //  183 downloads
Abstract

Jauh dari pujian internasional sebagai negara ekonomi raksasa masa depan, kinerja Indonesia paling dasar yaitu menanggulangi masalah kelaparan ternyata paling buruk di Asia Tenggara. Berdasarkan data Global Hunger Index (GHI) atau Indeks Kelaparan Global, Indonesia tak mengalami perbaikan berarti selama sembilan tahun terakhir. Jangankan dibandingkan Malaysia, Thailand, Vietnam atau Filipina, kinerja Indonesia bahkan jauh di bawah Laos dan Kamboja.

Paradoksnya, pada kurun waktu hampir bersamaan jumlah orang kaya di Indonesia meningkat lima kali lipat. Indonesia adalah negara paling spektakuler dengan peningkatan jumlah orang kaya tercepat di dunia dalam dekade ini. Akumulasi total 40 orang terkaya telah setara dengan kekayaan 77 juta penduduk pada tahun 2011. Kesenjangan Indonesia kini terburuk sepanjang sejarah dengan koefisien Gini yang telah mencapai 0,41. Situasi ini sangat mendesak untuk diperbaiki sebelum ketidakpuasan meledak akibat rasa keadilan sosial yang makin terkoyak.

Full text
Show more arrow
 
More from this repository
Policy Brief 12 - Menguak Aliran Keuangan Gelap Di Enam Komoditas Unggulan Eskpor Indonesia (12th)
Aliran Keuangan Gelap pada Sektor Perikanan dan Pertambangan Batu Bara serta Produk Turunannya di Indonesia
🧐  Browse all from this repository

Metrics

  • Eye Icon 501 views
  • Download Icon 183 downloads
Metrics Icon 501 views  //  183 downloads